Baca Buku: 7 Kaidah Utama Fiqh Muamalat (Yusuf Al-Qardhawi)

Bismillahirahmanirrahiim…

Ali bin Abi Tholib mengatakan,

مَنْ اتَّجَرَ قَبْلَ أَنْ يَتَفَقَّهَ ارْتَطَمَ فِي الرِّبَا ثُمَّ ارْتَطَمَ ثُمَّ ارْتَطَمَ

Barangsiapa yang berdagang namun belum memahami ilmu agama, maka dia pasti akan terjerumus dalam riba, kemudian dia akan terjerumus ke dalamnya dan terus menerus terjerumus.”

Lihatlah pula apa kata ‘Umar bin Khottob radhiyallahu ‘anhu. Ia berkata,

لَا يَتَّجِرْ فِي سُوقِنَا إلَّا مَنْ فَقِهَ أَكْلَ الرِّبَا

Janganlah seseorang berdagang di pasar kami sampai dia paham betul mengenai seluk beluk riba.”

Merujuk pada buku terjemahan dari salah satu tulisan DR Yusuf Al Qardhawi yang berjudul 7 Kaidah Utama Fiqh Muamalat , saya mencoba meringkas poin – poin di buku tersebut.

1. Hukum dasar muamalat adalah mubah (boleh) sehingga saat meragukan sesuatu transaksi yang harus dicari adalah dasar pelarangannya, jika tdk diharamkan maka transaksi tersebut diperbolehkan

2. Patokan yang jadi pegangan adalah maksud dan substansi, bukan redaksional maupun penamaannya.

Dalam akuntansi, istilah ini dikenal dnegan substance over form. Misalnya ada orang yang mengatakan “mobil ini aku pinjamkan kepadamu dengan ganti biaya operasional sebesar Rp 500.000 ke Bandung” maka yang terjadi adl transaksi sewa menyewa bukan pinjam meminjam

3. Diharamkan memakan harta orang lain secara tidak benar

Contohnya, diharamkan menerima zakat atau sedekah bagi orang yang sesungguhnya mampu bekerja, meskipun ia sengaja berhenti bekerja hingga jatuh miskin demi mengandalkan meminta-minta.

Secara luas hal ini diartikan menguasai harta org lain tanpa suatu kompensasi berupa kerja, derma, atau waris melainkan dengan cara zhalim seperti pencurian, kecurangan, riba, suap, penimbunan, jual beli sesuatu yang tidak boleh diperjualbelikan, menyewakan barang yang tidak boleh disewakan. Sehingga, jual beli barang yang sdh kadaluarsa, makanan yang tercemar atau berbahaya bagi kesehatan juga termasuk dilarang.

4. Tidak boleh merugikan diri sendiri maupun orang lain

Perbuatan merugikan yang diharamkan tidak hanya yang dilakukan terhdap sesam muslim saja namun juga tdk boleh dilakukan kepada non muslim (selama nonmuslim tersebut hidup damai, tidak memerangi, tidak mengusir, tidak membantu musuh,)

Contohnya, jika ada orang yang mewasiatkan sesuatu dan mengistimewakan ahli waris satu dibanding ahli waris lainnya.

5. Memperingan dan Mempermudah bukan Memperberat dan Mempersulit

Hal ini dilakukan dengan cara menerima rukhshah (keringanan yang diperbolehkan), Memperhatikan hukum darurat, tidak mudah mewajibkan ataupun mengharamkan, adanya ruang yang luas untuk berbeda pendapat dan banyaknya sudut pandang mengenai persoalan yang diperselisihkan (tetap harus mengandalkan dasar hukum yang shahih), lebih memilih pada pendapat yang lebih mudah drpd yang lebih hati-hati, ketika dalil dua pendapat sama kuat (ini menurut pandangan pribadi penulis, walaupun beberapa ulama memilih untuk condong pada yang lebih berhati-hati)

6. Memperhatikan Keterpaksaan dan Kebutuhan

Kondisi terpaksa (darurat) untuk memperbolehkan hal yang diharamkan sementara kebutuhan yang berdasar pada prefrensi masing-masing individu tdk bisa menhalalkan yang haram. Hukum pengecualian yang berlandaskan kedaruratan pun sifatnya hanya sementara, setelah lenyap kedaruratan tersebut maka kebolehan itupun berakhir.

7. Memperhatikan Tradisi dan Kebiasaan Masyarakat yang Tidak Menyalahi Syariat

Contohnya adalah Al-Urf yang berlaku seperti, pembeli cukup membayarkan harga yang tertulis di cap harga sebuah barang tanpa ijab kabul karena ini bisa digolongkan sebagai al-mu’athat (serah terima tanpa ucapan apapun).

Wallahu a’lam bishawab, ini hanya ringkasan berdasarkan potongan kalimat yang saya baca, tentunya akan sangat baik jika didalami saat kita memasuki dunia bisnis atau dunia profesional lainnya yang erat kaitannya dengan muamalah. Berikut adalah beberapa hadist yang semoga makin menginspirasi kita untuk berjual beli sesuai syariah.

Dari Jabir bin ‘Abdillah, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

رَحِمَ اللَّهُ رَجُلاً سَمْحًا إِذَا بَاعَ ، وَإِذَا اشْتَرَى ، وَإِذَا اقْتَضَى

Semoga Allah merahmati seseorang yang bersikap mudah ketika menjual, ketika membeli dan ketika menagih haknya (utangnya).” (HR. Bukhari no. 2076)

Yang dimaksud dengan “setiap jual beli yang mabrur (diberkahi)” adalah setiap jual beli yang diberi pahala di dalamnya atau secara syar’i, jual beli tersebut adalah jual beli yang sah, tidak ada penipuan di dalamnya, tidak ada khianat dan di dalamnya terdapat kemanfaatan bagi orang banyak dengan menyediakan hal-hal yang mereka butuhkan. Demikian dijelaskan oleh Al Munawi.

Dari Rafi’ bin Khadij dia berkata,

قِيلَ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَىُّ الْكَسْبِ أَطْيَبُ قَالَ « عَمَلُ الرَّجُلِ بِيَدِهِ وَكُلُّ بَيْعٍ مَبْرُورٍ »

Ada yang bertanya pada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam: “Wahai Rasulullah, mata pencaharian apakah yang paling baik?” Beliau bersabda, “Pekerjaan seorang laki-laki dengan tangannya sendiri dan setiap jual beli yang mabrur (diberkahi).” (HR. Ahmad, Ath Thobroni, dan Al Hakim. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini shahih)

Dari Jabir bin ‘Abdillah, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

رَحِمَ اللَّهُ رَجُلاً سَمْحًا إِذَا بَاعَ ، وَإِذَا اشْتَرَى ، وَإِذَا اقْتَضَى

Semoga Allah merahmati seseorang yang bersikap mudah ketika menjual, ketika membeli dan ketika menagih haknya (utangnya).” (HR. Bukhari no. 2076)

Menurut Al Munawi, yang dimaksud dengan “setiap jual beli yang mabrur (diberkahi)” adalah setiap jual beli yang diberi pahala di dalamnya atau secara syar’i, jual beli tersebut adalah jual beli yang sah, tidak ada penipuan di dalamnya, tidak ada khianat dan di dalamnya terdapat kemanfaatan bagi orang banyak dengan menyediakan hal-hal yang mereka butuhkan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s