Serba Serbi Kehamilan Ketiga

Siang itu, berdua dengan Haidar sebenarnya saya sibuk mondar mandir di Hermina Depok untuk periksa, cek lab, nebus obat dan fisioterapi karena Haidar flu yang begitu parah. Alhamdulillah, walaupun sdg flu berat Haidar sangat koopreatif mondar mandir sana-sini tanpa keluhan sama sekali. Waktu terlama adalah saat antri di bagian fisioterapi, karena space nya sedikit sementara yang antri buanyaaak… Karena anak cowok hobby nya jalan-jalan dan naik turun tangga, tiba-tiba kepikiran iseng-iseng ke lab lagi kali untuk test-kehamilan bunda, yang ini sebenarnya iseng aja karena baru juga telat 3 hari. Daannn… Pas lihat hasilnya….. Jreng-jreng…

Karena takut ke ge-er an, maka sang bunda pura-pura jaim di depan Haidar yang sebenarnya juga ga tau apa-apa sih.. Hihi, sebenarnya udah gatel nelp suami, tapi… berusaha direm dan ingin menjadikan surprise aja kalo emang bener dan udah cek ke dokter obgyn. Namuunn.. sodara-sodara, namanya cewek yaaa, malemnya pas anak-anak uda tidur dan kami ngobrol sebelum tidur, ga tahan untuk ga cerita.. Yang awalnya uda ngantuk, suami langsung melek, “yang bener? alhamdulillah…” sambil agak-agak jaim sang istri cuma bilang kita tunggu dulu aja nanti abis kontrol ke dokter ya..

Lima hari kemudian, saya kontrol ke obgyn langganan Dr Tofan di Bunda Margonda, nah saat itu berarti baru telat seminggu. Hasilnya…. Alhamdulillah beneran positif walaupun belum keliatan banget tapi kantung janinnya uda agak keliatan. Nah, saat itu saya sendirian, karenaaa waktu mau periksa dan ijin sama Kaka Faza via telepon terjadi drama berikut ini:

Bunda (B) : Kak, Bunda mau ke RS dulu ya, jadi abis ngajar ga langsung pulang.

Kaka (K) : Emang bunda sakit? sakit apa?

B: Bukan sakit kak, insya Allah kaka mau punya adek lagi.. diam agak lama.. Kak, kenapa?

K: Aku ga mau punya adek lagi.. huk huk.. bunda pulang aja (terdengar tangis sesenggukan)

B: Kenapa kak, bunda sama ayah kan sayang sama kaka dan adek (Haidar maksudnya) bukannya terhibur malah terdengar di ujung telepon tangisannya makin menjadi…

Karena sesama cewek (halah, apa sihh) jadi saya tahu kalau dilanjutkan ngomong via telepon malah makin bikin Faza sedih, jadi saya tutup dan segera telp ayahnya yang rencananya mau ikut nganter ke RS. Saya minta suami pulang saja, obatnya adalah dipeluk dan dijelaskan.

Ternyata benar, pas bunda pulang, Kaka sudah lumayan terkondisikan dan suami berbisik ” tadi dia nangis hampir sejam”. Dan, mulai hari itu saya memposisikan diri untuk berusaha meilbatkan Faza dalam hal apapun terkait kehamilan ini. Misalnya, nunjukin berkali-kali hasil USG, minta tlg siapin kantung muntah, dll. Alhamdulillah, Faza makin hari pun makin pengertian.

Drama Trimester Pertama

Karena ini yang ketiga, awalnya “sok” biasa aja.. Pas ke dokter pun dengan agak sombong minta vitamin ditambah, padahal dokternya uda ngasi warning, biasanya kalo trimester awal makan 1 vitamin aja udah mual Naila. Gapapa dok, insya Allah saya tetap doyan makan kok. Taraaa.. Dua hari setelah fine mengkonsumsi asam folat dan calcium, rasa eneg itu mulai datang… Banyak adegan yang biasanya mustahil terjadi, kejadian aja… Misalnya:

1. Setiap selesai ritual pagi, sholat shubuh, tilawah dll ruangan yang pertama kali saya kunjungi adalah dapur, selain ngecek bahan sarapan untuk anak-anak tentu saja saya asyik icip2 dan masak sarapan untuk saya sendiri dan suami. Tapiii sudah sebulan ini, jangankan ke dapur, nyium bau telur dimasak, bawang ditumis dll selalu sukses membuat saya muntah-muntah dan mual setengah mati. Jadi, maafkan ya suami sudah sebulan ini ga bisa lagi bikinin nasi goreng atau menu sarapan apapun.

2. Dalam kamus saya: tidak ada makanan yang tidak enak, semua pasti saya makan pada kondisi normal. Namun hampir sebulan ini, ungkapan kamus itu tampaknya harus dibalik, hampir tidak ada makanan enak. Gorengan jenis apapun yang biasanya sangat menggoda, saat ini ada setumpuk pun saya tidak berminat. Hiksss

3. Aneka bau-bauan, walaupun yang menyegarkan seperti minyak telon (biasanya saya sangat suka dengan bau itu), jadi saat memandikan anak-anak atau memakaikan mereka baju dan minyak telon, belum lagi setiap selesai pup, Faza sudah terbiasa bilang “aku kok rasanya mules ya bunda” itu adalah sinyal bahwa dia minta dipijat pake minyak telon😀 dan saya harus mencoba melakukannya dengan menutup hidung dan tiap kali tercium selalu huek huek…

4. Karena setiap hari paling hanya 2-5 sendok makanan yang masuk, jadilah saya lemas berkepanjangan. Kalau biasanya ga bisa diem di rumah atau luar rumah, sekarang saya tahu diri hanya untuk keperluan yang betul-betul urgent saja beranjak dari tempat tidur. Prioritas saya sehari-hari sederhana sekali: minimal makan sekali sehari, minum vitamin, sholat 5 waktu, mandi dan bermain sama anak-anak. Kalau pas ada jadwal ngajar ya ngajar (dengan susah payah)

5. Sebenarnya masih banyak lagiii tapi mulai sekarang bertekad menambah target kemampuan beranjak lebih banyak di sisa waktu kehamilan ini. Sekarang masih 9w.

Alhamdulillah, suami tercinta begitu sigap dan tanggap, tiap hari ga pernah bosan tanya “mau nyoba makan apa? gapapa muntah yang penting dimasukin terus dikit-dikit” saya juga kapok di awal April karena hampir seminggu ga makan, fisik langsung drop, tes urine protein sampai negatif dan walhasil opname 3 hari di RS Permata Cibubur. Jadi, sekarang ini berusaha makan, muntah coba makan lagi dikiiit, dan seterusnya. Urusan main dan nidurin anak-anak pun sukses ditangani oleh suami selama dia di rumah, jadi saya hanya cukup berjuang duduk dan main-main sama anak-anak pas ayahnya di kantor (kenapa saya sebut berjuang, karena bangun dari tempat tidur aja sudah pusing..) sediih banget untuk bagian ini, biasanya bisa main ke lapangan, jalan-jalan ke masjid, kali ini anak-anak harus sabar di dalam rumah paling banter role play aja di rumah.

Selama menghadapi masa-masa ini, hikmah terbesar adalah jadi makin sayang sama almarhumah Ibu yang dulu mengandung hingga 5 anak, saya baru yang ketiga aja udah tertepar-tepar.. Namun harus saya akui, ini yang terberat, waktu hamil Faza dulu emang suka morning sick juga tapi definisinya benar-benar morning jadi kalo uda agak siangan (baca: jam 9) udah fine siap beraktifitas, pas hamil Haidar agak mirip dengan ini tapi rasa mualnya masih bisa terkontrol walaupun saya ingat beberapa kali waktu itu harus bolos kuliah malam (saking lemasnya) dan muntah di mobil sudah jadi keniscayaan, waktu itu sampai turun 6 kilo sejak positif sampai usia kandungan 17w.

Hikmah lainnya adalah berat badan yang turun sehingga ga terlalu berlebih nanti pas persalinan (insya Allah) sebulan ini 6,5kilo sdh penurunan berat badan, alhamdulillah sebelum hamil cadangan lemak melimpah😀

Semoga saya dan semua ibu hamil di dunia ini diberikan kemudahan menjalani kehamilan hingga persalinan nanti, karena pas baca-baca thread tentang beratnya masa kehamilan demi menyemangati diri, masih banyak bumil lain yang kondisinya jauh lebih down, ada yang selama 9 bulan harus bedrest atau bolak balik opname, ada juga yang karena bermasalah harus suntik setiap hari dua kali, bismillah.. Kalau kata suami, insya Allah anak kita ini akan jadi pejuang yang tangguh karena pas di kandungan saja sudah ngajak ayah bundanya berlatih untuk tangguh.. Aamiin ya Rabbal alamiin..

Image

 

Maafin bunda yah nak, kalau sebulan ini ga bisa maksimal nemenin kaka dan adek main🙂 Doakan setelah ini bunda lebih kuat dan adek bayi tetap sehat.. aamiin..

2 thoughts on “Serba Serbi Kehamilan Ketiga

  1. Pingback: Welcome Adek Mush’ab :) Another Birth Story | Me, The World, and The Stories

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s